Celoteh Anak

 

Celoteh anak selalu lucu untuk didengarkan. Seringkali yang terlontar adalah sesuatu yang tidak terpikirkan sama sekali oleh kita. Selalu membikin kita geli.

 

Seperti ketika beberapa hari yang lalu, Andro anak saya yang protes saat melihat-lihat foto pernikahan orang tuanya.
 
“Waktu mama papa nikah, Andro belum ada ya, Ma ?”
 
“Iya, sayang..”
 
“Kenapa ?”
 
“Ya, belum dibikin..”
 
“Kenapa belum dibikin ? Jadinya kan Andro gak ada waktu mama papa nikah, padahal Andro kan pengin datang ke nikahannya mama papa..”
 
Saya tertawa. Takjub dengan jalan pikiran anak saya yang berusia hampir 5,5 tahun itu. Lalu saya sibuk untuk mencari jawaban yang pas untuk itu.
 
“Menikah itu, syarat untuk bikin Andro. Andro baru bisa dibikin sesudah mama papa nikah..”
 
“Bikinnya pakai tepung ya ma..dibuat adonan, terus dibentuk manusia, terus..dihidupin sama Tuhan, iya kan, Ma..?”
 
Saya mengangguk-angguk. Rasanya itu jawaban yang tepat untuk saat ini. Sesuai dengan usianya. Bukan jawaban yang terlalu rumit yang bisa menguras pikiran.
 
“Mama, Andro pengin susu Prenagen untuk anak-anak..”
 
“Ha..? Ya nggak ada sayang..”
 
“Kenapa ?”
 
“Itu kan susu untuk ibu hamil, buat pertumbuhan dedek yang di dalam perut. Andro kan sudah punya susu sendiri untuk usia 5 tahun keatas ?”
 
“Iya, ma..Andro pengin ngerasain susu hamil itu, pengin juga susu Anlene kalo mama minum.. “
 
“Wah..itu kan susu untuk tulang mama yang sewaktu-waktu bisa keropos. Kalau Andro tulangnya kan masih bagus..”
 
Andro manggut-manggut. Entah mengerti atau tidak. Tapi saya yakin, sebentar lagi akan ada pertanyaan susulan tentang itu. 
 
“Kenapa tulang bisa keropos, Ma..?”
 
Nah, kan..
 
“Iya, kalau kekurangan kalsium, tulang bisa keropos. Kalsium itu mineral yang dibutuhkan oleh tulang. Kalau tubuh kita kekurangan kalsium, maka akan mencuri kalsium yang terdapat di tulang-tulang yang lain sehingga lama-lama tulangnya bisa keropos, begitu..sayang..”
 
“Tapi kan, ma..”
 
Eits..ceritanya diterusin besok lagi ya.. 🙂
Share

1 thought on “Celoteh Anak”

  1. Pingback: Obrolan Bocah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *